Apakah MSG Berbahaya Bagi Kesehatan ? Inilah Faktanya !!!

adv 1
adv 2
Apakah MSG Berbahaya Bagi Kesehatan ? informasi #faktasehat berikut ini merupakan sebagian dari hasil pencarian yang masuk keblog ini diantaranya yaitu bahaya msg bagi anak, bahaya msg untuk kesehatan, bahaya msg untuk bayi, dan bahaya msg bagi ibu hamil. Nah dikesempatan kali ini yaitu Bahaya MSG Untuk Otak. Sebelumnya juga sudah kami bahas mengenai Minuman dan Makanan Untuk Migrain Dan Kolesterol Tinggi. 

Monosodium glutamat atau MSG atau Mononatrium Glutamat adalah penambah rasa yang umum digunakan dalam makanan. Lihatlah bagaimana pemerintah kami telah memutar fakta tentang bahan kimia berbahaya dan tidak alami memutuskan untuk diri sendiri jika Anda harus makan hal-hal jahat ini.

Bahaya MSG pada makanan - Penelitian telah menunjukkan bahwa MSG, yang banyak ditemukan dalam makanan olahan, dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan obesitas pada hewan percobaan, dengan cara merusak pusat regulasi nafsu makan di daerah otak yang dikenal sebagai hipotalamus, menyebabkan resistensi terhadap leptin. Leptin adalah hormon yang mengontrol nafsu makan seseorang. Rasa kenyang dan kepuasan yang datang dari setelah makan benar-benar hilang ketika seseorang mengkonsumsi MSG,  sehingga dorongan untuk terus makan yang tidak pernah berhenti.

Sebuah studi cross-sectional di China baru-baru ini mendukung kesimpulan bahwa apa yang terlihat dalam hewan percobaan juga berlaku untuk manusia.

Sebuah studi menemukan bahwa penggunaan MSG dapat menyebabkan kenaikan berat badan. Penelitian tentang Obesitas ini, meneliti hubungan antara asupan MSG dan kenaikan berat badan pada manusia. Penelitian dilakukan secara cross-sectional yang melibatkan 752 orang sehat yang berusia 40-59 tahun di Cina.

MSG Berbahaya Bagi Kesehatan bahaya msg bagi anak, bahaya msg untuk kesehatan, bahaya msg untuk bayi, bahaya msg bagi ibu hamil, bahaya msg bagi kesehatan pdf,  bahaya msg pada makanan

MSG Berbahaya Bagi Kesehatan


Bahaya MSG Pada Makanan - Penelitian ini mengambil sampel secara acak dari orang-orang di tiga desa di pedesaan Cina utara dan selatan. Empat puluh delapan persen dari mereka adalah perempuan. Kebanyakan peserta biasa menyiapkan makanan di rumah, tanpa menggunakan bumbu makanan komersial. Pada penelitian ini, para peserta diminta untuk menambahkan MSG ketika mereka menyiapkan makanan. Delapan puluh dua persen dari peserta adalah pengguna MSG. Mereka mengkonsumsi MSG rata-rata 330 miligram per hari.

Para peneliti menemukan bahwa konsumsi MSG berhubungan erat dengan peningkatan indeks massa tubuh. Penambahan berat badan yang signifikan terjadi pada pengguna MSG dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan MSG. Untuk peserta ketiga, yang menggunakan dari MSG paling tinggi, kemungkinan untuk mengalami status “kelebihan berat badan” adalah antara 2,10 dan 2,75 lebih besar daripada untuk non pengguna.

MSG adalah Eksitoksin yang menyebabkan kerusakan otak

MSG adalah aditif makanan yang ditemukan di hampir semua makanan komersial siap saji dan makanan atau minuman kemasan. MSG adalah penambah rasa makanan yang super, tapi tidak untuk otak anda. MSG beroperasi pada otak, menipu anda untuk berpikir bahwa rasa makanan ini benar-benar nikmat.

MSG merupakan Eksitoksin di otak, yang berarti bahwa MSG merangsang otak menyebabkan secara berlebihan sehingga produksi dopamin dalam otak juga berlebih. Hal ini menciptakan  sensasi kenikmatan yang singkat. Hal ini sangat adiktif, yang menyebabkan konsumen ingin datang lagi dan akhirnya makan berlebihan. Dalam proses ini terus berlangsung, maka sel-sel otak akhirnya menjadi rusak.

Karena MSG merusak otak dan mengganggu kemampuan otak untuk merespon sinyal dari hormon leptin (hormon leptin memberi sinyal ketika seseorang telah kenyang), maka kesimpulannya adalah bahwa MSG adalah penyebab utama dari wabah kegemukan yang membuat orang menggaruk kepala, karena  lelah untuk mencari penyebab kegemukan. Pada kenyataannya, ketika para peneliti ingin menggemukkan tikus laboratorium untuk percobaan, mereka memberi mereka makan MSG karena efeknya sangat dapat diprediksi dan tikus akan massal dengan keteraturan. MSG menghancurkan jaringan kabel keras dalam otak tikus seperti yang dilakukannya dalam otak seseorang.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa konsumsi MSG dapat menyebabkan obesitas pada tikus. Bahkan, ketika para peneliti ingin menggemukkan tikus untuk percobaan, mereka memberi MSG karena efeknya sangat bisa diprediksi. MSG menghancurkan jaringan dalam otak tikus dan hal ini juga terjadi pada otak seseorang.

Perusahaan yang menjual makanan olahan sangat menyukai MSG karena mendapatkan keuntungan yang besar dari dari bahan-bahan yang murah. Keberhasilan mereka dalam menciptakan penguat rasa yang sangat adiktif adalah karena  kemampuan mereka untuk merangsang otak dan membuat respon kecanduan terhadap produk ini.  Daripada menciptakan produk berkualitas yang rasanya enak tapi aman dan alami yang cenderung lebih mahal dalam biaya produksi, produsen makanan olahan lebih suka membuat produk makanan dengan kualitas keamanan yang rendah dengan menggunakan MSG yang relatif murah, tanpa memperhatikan dampak negatif yang akan terjadi pada orang-orang  yang mengkonsumsi produk mereka.


Salah satu sahabat baik perusahaan-perusahaan di Amerika, yaitu FDA, selama bertahun-tahun mengatakan bahwa MSG aman untuk dikonsumsi, dan telah membiarkan penggunaannya sebagai bahan penambah rasa di banyak digunakan untuk produk makanan olahan dan bermerek. Ketika obesitas telah menjadi wabah didalam masyarakat Amerika, FDA sengaja mengabaikan berbagai penelitian yang menunjukkan bahwa obesitas adalah efek dari penggunaan MSG.

Nah sekarang sudah tahu ya bahaya dari MSG tersebut untuk kesehatan karena tidak hanya itu saja bahayanya bisa juga yang lainnya seperti bahaya msg untuk ibu hamil, bahaya msg bagi janin dan bahaya msg bagi anak. Terimakasih sudah membaca artikel ini dengan judul tentang Apakah MSG Berbahaya Bagi Kesehatan ? Inilah Faktanya !!!, semoga bermanfaat informasi ini. Jika kamu suka artikel ini silahkan klik SUKA dan BAGIKAN ke FACEBOOK dan TWITTER kamu.
adv 3

Subscribe to receive free email updates: